Selasa, 14 November 2023

Pengalaman Keguguran di Kehamilan Kedua

Foto : Pinterest

Assalamualaikum,

Satu bulan berlalu, tapi rasa kehilangan calon adik bayi masih terus saya rasakan sampe hari ini. Bahkan setiap mengingat awal mulanya pun tanpa terasa air mata masih aja ga bisa ditahan. Kenangan yang adik bayi kasih buat saya memang gak banyak, hanya foto USG terakhir yang ngeliatin kalo adik bayi masih sehat dan baik-baik aja tanpa adanya tanda-tanda masalah.

Malam itu, tanggal 5 Agustus 2023 adalah hari dimana semua rasa bercampur dalam hati saya. Sudah sekitar satu minggu saya telat haid. Pikiran saya bilang gak mungkin, tapi hati saya bilang "kayaknya saya hamil", akhirnya pulang kantor saya beraniin diri buat cek kehamilan, dan feeling saya ternyata benar, dua garis merah. Bahagia ? Pasti. Tapi entah kenapa saat itu yang paling saya rasakan adalah bingung dan takut. Banyak yang saya pikirkan saat itu, Kakang yang saya rasa masih terlalu kecil untuk memiliki seorang adik, kondisi finansial saya dan suami yang kami pikir masih belum stabil, gimana pekerjaan saya ke depannya, bisakah saya menjadi seorang ibu dengan dua anak, dan masih banyak pertanyaan-pertanyaan lain yang muncul di otak saya.

Buru-buru saya telepon suami, saya ceritakan semua kebingungan dan ketakutan saya. Suami cuma bilang "Ini rejeki besar buat kita mah, gak ada alesan buat kita bingung. Anak hanya titipan, dan saat mereka dititipkan, mereka membawa rejekinya masing-masing. Jadi, apa yang perlu ditakutkan ? Allah percaya sama kita, masa kita gak percaya sama diri sendiri ?" Deg. kalimat itu yang bikin saya berfikir, "kok saya harus takut ? Ya Allah maafkan saya yang terlalu sombong atas semua rejekiMu"

Hari demi hari, minggu demi minggu menjadi seorang bumil (lagi). Saya merasa semua berjalan baik-baik aja. Mual muntah wajar buat saya. Susu hamil dan vitamin gak pernah ketinggalan saya minum. Sampe akhirnya yang ditunggu-tunggu datang, waktunya buat USG pertama di usia kehamilan saya yang mulai masuk usia 8 minggu. Bahagia banget rasanya pas denger dokter bilang janin saya sehat dan tumbuh sesuai usia kehamilan. Suara detak jantung itu saya dengar lagi. Ya Allah terimakasih atas rizki yang diberikan pada kami. 

Hari Jumat malam, 22 September 2023 seperti biasa saya menemani Kakang tidur di kamar, tiba-tiba saya merasa seperti buang air kecil yang gak bisa ditahan, saya kaget, buru-buru saya periksa ke kamar mandi. Qadarallah saat itu saya mengalami pendarahan. Panik, saya langsung telepon suami yang masih di kantor, dan suami minta saya tenang. Menurut saya ini gak baik-baik aja, saya telepon mama dan minta pendapatnya apa yang harus saya lakukan sekarang. Akhirnya sekitar jam 9 malam saya pergi ke klinik untuk USG. Alhamdulillah hasil USG janin baik-baik aja dengan detak jantung normal. Hanya saja doketr meminta saya untuk berdrest total selama tiga hari. 

Tiga hari selanjutnya ternyata pendarahan masih belum selesai. Meskipun volume darah yang keluar masih sama, tapi di hari ketiga ini ada yang janggal buat saya. Pertama kalinya saya merasakan ada kontraksi. Mules seperti sedang haid, dan lagi yang buat saya makin panik keluar gumpalan darah di pembalut. 

Gak mau nyesel, saya dan suami periksa kembali ke dokter sambil konsultasikan masalah gumpalan itu. Saya lakukan pemeriksaan USG transvaginal dan hasilnya masih baik-baik saja dengan janin sehat. Saya lega, tapi yang jadi pertanyaan dalam hati saya saat itu, kenapa ada kontraksi ? Dokter cuma bilang kalo itu faktor kelelahan dan kondisi rahim yang kurang baik. Saya diminta untuk bedrest kembali untuk tiga hari ke depan dengan dibantu obat penguat kandungan yang harus diminum setiap hari.

Besoknya, ternyata kontraksi terjadi lagi, bahkan rasanya lebih sakit dari kemarin. Ya Allah kenapa lagi ini ? tanpa terputus saya beristgfar berulang-ulang. Sekitar tiga jam saya merasakan kontraksi tersebut, setelah cukup reda, badan saya demam. Pendarahan masih ada dengan gumpalan-gumpalan darah yang semakin banyak dan membuat saya semakin overthinking.

Rabu, 27 September 2023 hari dimana hal yang paling saya takutkan terjadi. Kontraksi yang saya rasakan lebih sakit dari sebelumnya. Rasanya perut saya seperti diperas dan diremas-remas. Subhanallah.

Semakin sakit kontraksi, darah yang keluar semakin banyak. Darah sudah penuh di celana, baju dan sprei tempat tidur saya. Siapa yang gak panik dengan keadaan seperti itu ? Saya putuskan untuk pergi ke UGD. Tapi sebelum pergi, saya bermaksud membersihkan diri lebih dulu. Ternyata adik bayi lebih memilih untuk dilahirkan di rumah. Tangis saya pecah. Kontraksi hilang.

Adik bayi yang sehat, dengan jari-jari mungil sudah terbentuk sempurna. Mata, hidung, tangan, dan kaki mungilnya akan selalu saya ingat selamanya. Adik bayi hebat udah mau berjuang bareng-bareng sama Mama. 

Qadarallah dokter langsung melakukan tindakan kuretase 2 hari setelah adik bayi lahir. InsyaAllah ini yang terbaik untuk semua. 

Terimakasih ya sayang sudah berjuang bersama walaupun gak gampang. Terimakasih sudah hadir di hidup Mama, 13 minggu yang gak akan penah Mama lupain dan akan selalu jadi pembelajaran buat kami semua. Malaikat kecil yang pernah ada di dalam rahim Mama, akhirnya pergi buat selamanya.

Bahagia selalu sayang, dengan kasih sayang Allah SWT dan atas pengasuhan Nabi Ibrahim as.
Sampai ketemu nanti, InsyaAllah kita kumpul lagi di Surga kelak yaaa..

Love,

Mama, Babah, Kakang

14 komentar:

  1. turut berduka cita mbaaa...semoga adik bisa menjadi pemberi wasiat di surgaNya nanti aamiin

    BalasHapus
  2. Aamiin... Terus semangat mbak.. InsyaAllah semuanya udah Allah takdirnya yang terbaik. Semoga lekas pulih jiwa dan raga ya...

    BalasHapus
  3. Turut berduka cita ya mba, semoga dikuatkan selalu meski rasanya kehilangan itu pasti berasa banget sakitnya.

    BalasHapus
  4. Kak, i feel you bangettttt..
    Tahun lalu di agustus aku juga hamil kedua dan harus ikhlas karna awal oktober dede ga kuat..
    Yang bikin nyeseknya di tahun lalu itu aku 2x hamil dan dua”nya gugur, anak pertama di april dan kedua di oktober..
    Semoga kita selalu dikuatkan ya kak dan segera mendapatkan penggantinya..
    Insha allah kita ada tabungan di akhirat :’)

    BalasHapus
  5. hai ka, semoga selalu diberikan kesehatan dan kebahagian ya. Send Virtual hug ({})

    BalasHapus
  6. innalillahiwainnailaihirojiun.. turut berduka, semangata ya mba, tabah dan kuat.. semoga segera hamil lagi ya..

    BalasHapus
  7. Semangat ya mba...
    Semoga cepat digantikan lagi :)
    Aminn

    BalasHapus
  8. Turut berduka cita ya mbak, semoga mba diberi kesehatan dan juga kebahagiaan bersama keluarga tercinta. Kehilangan buah hati dalam kandungan merupakan sesuatu yang membuat sedih pastinya. Tetap semangat ya mbaa

    BalasHapus
  9. Berbagi Kebiasaan yang Sulit: Pengalaman Pribadi tentang Keguguran di Kehamilan Kedua. 🤰💔 Dari Kesedihan hingga Kekuatan, Cerita ini Merangkai Pengalaman Emosional untuk Menyentuh Hati dan Menawarkan Dukungan bagi Mereka yang Mengalami Hal Serupa.

    BalasHapus
  10. Mbak, sorry for that, innalillahi aku turut berduka ya mbak. Semoga jadi tabungan syurga kelak. Semoga jika next isi lagi disehatkan dan menambah kebahagiaan keluarga ya kak aamiin :)

    BalasHapus
  11. Turut berduka cita ya, Mba. Saya pahan pasti sulit dan berat kehilangan, tetapi saya percaya mba akan kuat.

    BalasHapus
  12. Turut berduka ya kak, sebagai ibu pasti sedih banget rasanya. Peluk dari jauh kak!

    BalasHapus
  13. Turut sedih kak. Rasanya pasti campur aduk saat melihat janin yang telah terbentuk, tapi Allah berkehendak lain. Semoga lekas pulih dan semangat kakak.

    BalasHapus
  14. Turut berduka cita ya kak. Semoga nanti
    bisa memberikan syafaat di akhirat.

    BalasHapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)