Selasa, 31 Oktober 2017

Pengalaman Perdana Ke Kebun Teh Malabar

Assalamualaikum,

Udah lama saya kepengen banget bisa main ke area perkebunan teh. Hamparan pohon teh yang hijau sepanjang mata memandang dan udara perkebunan yang khas semakin membuat saya penasaran ingin merasakan sendiri disana. Tapi, cita - citanya baru kesampaian hari Minggu kemarin hehe gapapalah yang penting masih dikasi kesempatan buat datang kesana dan menikmati pemandangan bukit teh disana.


Awalnya ingin ke perkebunan teh gegara stalking instagram dan banyak banget postingan tentang perkebunan teh Cukul, yang ada di Pangalengan itu. Hanya saja berhubung sekarang sedang musim hujan, akhirnya saya memutuskan buat ke Perkebunan Teh Malabar aja. Tempatnya gak terlalu jauh dari terminal bus pangalengan.

Saya memilih berangkat pagi - pagi sekali dari rumah, karena selain jalan kesana yang berkelok dan nanjak, saya khawatir jika terlalu siang sampai disana saya tidak bisa menikmati udara pagi kebun teh yang sudah lama saya idam - idamkan itu. Alhamdulillah perjalanan kesana lancar tanpa hambatan, dan sekitar pukul 10 pagi saya sudah sampai di pintu masuk perkebunan. 


Saking excited nya masuk perkebunan, kelupaan buat foto gerbangnya dulu deh huhu.

Pertama masuk, yang saya lihat di sepanjang jalan perkebunan hanya deretan pohon - pohon tinggi sebagai peneduh jalan. Tapi semakin masuk ke dalam area perkebunan, akhirnya saya melihat hijaunya hamparan pohon teh yang luaaaaaaaassss banget. Udara disana adem buat menghilangkan rasa capek selama perjalanan. Perkebunan Teh Malabar ini terbuka untuk umum, gak ada tarif masuk atau biaya parkir disana. Jadi semua masyarakat yang datang kesana bebas untuk menikmati indahnya bukit teh Malabar sepuasnya.



Seperti yang saya sebutkan tadi, gak ada tarif parkir disana. Karena gak disediain lahan parkir untuk kendaraan bermotor. Terus parkirnya dimana ? Banyak kendaraan yang berhenti di sepanjang jalan perkebunan untuk menikmati pemandangan kebun teh dengan sesekali mengabadikan gambar di kamera mereka masing - masing.



Awalnya saya juga kepikiran buat berhentiin motor di salah satu sisi jalan, tapi kok rada ngeri juga ya kalo parkir motor sembarangan kaya gitu, akhirnya saya memutuskan untuk mencari tempat lain yang mungkin lebih aman.Semakin jauh saya masuk ke area perkebunan, hati saya merasa sedikit kecewa karena bagian dalam perkebunan tidak sesuai dengan ekspektasi saya pas baru masuk tadi. Disana masih banyak lahan yang tidak terurus, dan beberapa lahan sengaja dikeringkan dengan alasan untuk di tanami kembali lain waktu.

Akhirnya setelah berputar - putar di dalam perkebunan, saya lihat ada tempat yang disediakan untuk kegiatan berkemah. Tapi siang hari, tempat tersebut banyak dipakai pengunjung sekedar untuk menikmati pemandangan kebun teh. Karena tempatnya yang lebih tinggi dan banyak pepohonan berukuran sedang disana. Saya juga memutuskan untuk berhenti disana dan ikut menikmati pemandangan kebun teh.



Dari tempat ini, kebun teh yang berada lebih rendah dibawahnya terlihat seperti karpet hijau yang terhampar di depan mata. Nah kalau disini mah saya gak lupa buat ambil foto. Sayang banget kan kalau hanya dilihat tanpa dibawa pulang ke Bandung hehe..

Pengunjung yang datang kesini rata - rata bersama keluarga dan pasangannya masing - masing. Sekedar untuk menikmati pemandangan kebun teh sambil ngobrol - ngobrol terus lanjut botram (makan bersama). Setelah puas mengabadikan gambar dan menikmati udara perkebunan yang segar tadi, saya memutuskan untuk berpindah tempat ke bagian depan kebun. Oh iya, kalau di area ini, pengunjung dikenakan tarif kebersihan sebesar Rp. 10.000 / kendaraan. Tapi parkir motor disini jauh lebih aman karena ada beberapa petugas kebun yang berjaga- jaga disana.

Di perjalanan sepanjang kebun, saya melihat sebuah spot bagus di tengah perkebunan teh. Berupa jalan yang memisahkan lahan teh yang satu dengan yang lainnya dan dipinggir kebun ditanami pohon -pohon tinggi membuat spot tersebut lebih teduh di siang hari. Akhirnya saya turun dan sekali dua kali mengabadikan gambar lagi disana hehe



Tidak lama menikmati pemandangan disana, langit berubah mendung tanda akan turun hujan. Temen - temen pasti udah tau kan kalau disana bakalan tertutup kabut saat turun hujan. Saya buru - buru keluar area perkebunan dan memutuskan untuk langsung pulang. Padahal hati saya masih belum puas menikmati pemandangan disana.

Secara keseluruhan saya puas banget bisa datang ke Perkebunan Teh Malabar. Selain disuguhkan pemandangan asri, saja juga bisa menikmati segarnya udara disana yang masih bebas dari polusi, beda pisan sama di kota haha. Sekali - kali refreshing kan penting hehe..


Wassalam,


Firda Winandini

33 komentar:

  1. Tahun lalu kesana, mampir ke rumah dan makan pak Boscha juga hihi pesona kebun teh emang mejik

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhu aku kemaren gak sempet ke makam pa Boscha, Teh :(

      Hapus
  2. Asik ada aa ardi in frame wkwkkwwk. Enakna mah botram di perkebunan teh mah yess

    BalasHapus
  3. Aku pernah kesini 3 bulan lalu, tapi ga sampe ke dalam2 kayak kamu gituu. hix balik lagi ahhh.. bagus buat foto shoot nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain sampe dalem gera Teh, tempatnya enak

      Hapus
  4. Salah satu tempat yang aku suka buat "niis" atau ngadem di gunung di kebun tehnya. Seger banget . :) Di kebun Teh Malabar enak banget suasananya. Jadi pengen ke sana lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang pas pisan buat niis tempat kaya gini mah Teh, jauh dari kebisingan kota *ceileh haha

      Hapus
  5. Kalau ke kebun teh itu memang berasa jadi tenang gitu ya. Apa karena sepi, trus menghampar luas dan dingin kali ya Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pasti disana udaranya seger banget Kak hehe

      Hapus
  6. Firdaaa...
    Kamu pre-wedd kah?

    Hehhee...abisan, spot fotonya bagus banget.
    Trus aku nya jadi pingin ngliat ijo-ijo beginiii...

    Dingin banget yaa, Fir...di sana teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha Aminin aja dulu deh, semoga diseerakan *eh malah curhat hahaha
      iya bagus2 teh buat foto2 disini mah

      Hapus
  7. Waah tempatnya kerennn.. murmer n back to nature banget. Buat prewed juga ok loh fir.. *eh, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya Teh, murah banget jalan - jalan kesini. Cuma nyediain buat makan aja palingan hehe

      Hapus
  8. Di sana ada makam Bosscha. Ke sana ga, fir? Juga ada rumah antik yg dulunya rumah juragan teh si Bosscha ini. Sekolah pertama di Pangalengan juga ada di Malabar ini. Pohon2 teh tertua dr zaman kebon teh ada pertama kali, juga masih ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga ke makam nya Teh, ga keburu soalnya takut keburu ujan hehe. kalo rumah antik aku gatau ih, nanti kalo kesana lagi wajib datengin yang teh Ulu bilang ah

      Hapus
  9. Baguss.. adem liatnya. Udah lama euy ga ke Pangalengan. Kudu jigana biar kasih vitamin buat mata. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran bikin adem jiwa raga maen ke kebon gini teh

      Hapus
  10. waaah,foto-foto di kebun teh itu indah yaa, udaranyanya juga sejuk

    BalasHapus
  11. Ke Lembang dan Ciwidey banyak perkebunan teh, asyik bisa foto-foto di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Teh, cuma aku belum sempet ke kebun teh Lembang huhu

      Hapus
  12. Kalo sdg wisata, yg aku suka dtgin juga tempat2 seperti ini, pwrkebunan teh, air terjun ato daerah gunung. Kenapa, karena cendrung sejuk. Aku ga suka tempat panas, makanya jrang bgt mau ke pantai :p. Adem rasanya kalo liatin kebun teh yg ijo2 begini ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sama, seneng banget ke tempat yang pemandangannya hijau - hijau gitu, bikin seger mata hehe

      Hapus
  13. Bagus teh viewnya aku ge dulu pernah foto-foto dikebon teh jamannya masih unyu sama suami hahaha skrg udah ga pernah jalan2 lagi euy :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayu atuh teh ke kebon teh lagi biar nostalgiaan hehe

      Hapus
  14. Saya juga blom prnh ke kebun teh. viewnya kyk salah satu adegan Ftv ya hehehhe..

    BalasHapus
  15. Saya juga suka kalau ke kebun teh. Berlama-lama menikmati hamparan hijau dan sejuknya hawa pegunungan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah nikmatin kebun teh yang hijau emang bikin lupa waktu ya Mbak

      Hapus
  16. Waaah indahnya... Duh, widya ingin kesini belum nyempet mulu hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udh disana betah lama2 gera hehe

      Hapus
  17. Cocok banget dah buat bikin status di Instagram. Betul banget kalau mau ke kebun teh mesti pagi-pagi. Kalau siang takut mendung, apalagi musim hujan begini.

    BalasHapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)