Rabu, 31 Januari 2024

Pengalaman Kuret Dengan Layanan BPJS di RSUD Kota Bandung

Sumber gambar : Pinterest

Assalamualaikum,

Sungguh sebuah rejeki yang luar biasa ketika tiba-tiba harus rawat inap namun tanpa biaya sedikitpun.
Bukan gak mungkin, setiap masyarakat bisa menikmati pelayanan kesehatan gratis ini dari pemerintah. Sejak mulai diwajibkannya BPJS Kesehatan bagi semua masyarakat Indonesia, secara langsung setiap jiwa mempunyai cover atas kesehatannya.

Bertahun-tahun saya mengikuti program BPJS Kesehatan ini, gak pernah ada fikiran untuk jadi salah satu yang menerima manfaat (aka harus dirawat di RS). Tapi Qadarallah, mendekati akhir tahun 2023 saya diharuskan melakukan rawat inap di salah satu rumah sakit daerah di Kota Bandung. 

Berawal dari pendarahan ringan, ternyata dokter harus melakukan tindakan kuret. 

Hari Rabu, tanggal 27 September 2023 saya dilarikan ke IGD karena mengalami keguguran saat hamil anak kedua, atau bahasa medisnya spontan abortus. Masuk ruang IGD saya langsung dibawa ke ruangan kebidanan dan dilakukan pemeriksaan awal oleh bidan jaga. Karena janin sudah keluar lebih dulu di rumah, bidan hanya melakukan pembersihan sisa jaringan yang tertinggal di rahim.


Berhubung usia kehamilan saya saat itu sudah memasukin minggu ke 13, dokter langsung menyarankan untuk dilakukan tindakan kuret hari Jumat. Karna menurut dokter, rahim saya harus dibersihkan khawatir masih ada sisa-sisa jaringan yang tertinggal.

Semua proses administrasi berjalan lancar di poli pendaftaran. Sebagai pasien, kita hanya perlu membawa persyaratan seperti Kartu Peserta BPJS, KTP dan Kartu Keluarga. Hanya saja saat itu terkendala di ketersediaan kamar sesuai kelas yang terdaftar di BPJS Kesehatan. Akhirnya paksu mengambil keputusan untuk menggunakan kamar kelas 2 saja. Agar saya bisa secepatnya dibawa ke ruang rawat inap. 

Sekitar satu jam saya menunggu paksu mengurus administrasi. Setelah semuanya selesai, saya dibawa ke ruang rawat inap yang ada di lantai 3 rumah sakit. Ruangan yang saya tempati berjumlah 4 pasien. Semua pasien yang ada disana adalah pasien obgyn. 

Meskipun kelas 2, tapi ruang rawat yang saya tempati cukup nyaman. Apalagi saya ditempatkan di ruangan dekat jendela, jadi udara dari luar bisa langsung masuk sehingga sirkulasinya menjadi lebih baik dari ruangan lain. Ukuran ruangannya juga lebih besar dibanding ruangan sebelahnya. Dalam satu ruangan disediakan satu lemari untuk penyimpanan barang dan satu buah kursi untuk penjaga pasien. Hanya saja disini cuma disediakan satu toilet, jadi kami harus bergantian pakai.

Selama dua hari menunggu jadwal kuretase, saya di kontrol terus menerus oleh perawat jaga. Sehari ada 3 kali perawat yang mendatangi saya untuk cek tekanan darah, suhu dan saturasi oksigen. Makanan selalu datang tepat di jam sarapan, makan siang dan makan malam. Semua perawat yang visit ke ruangan ramah dan baik. Kebanyakan dari mereka adalah anak-anak keperawatan yang sedang melakukan PKL.

Tibalah hari dimana dilakukan tindakan kuret. 

Sumber : Pinterest

Jam 8 pagi, saya dijemput seorang perawat laki-laki yang sudah membawa kursi roda. Semua benda seperti perhiasan dan jam tangan diminta untuk dilepas. Saya dan suami turun ke bawah dan kami dibawa ke ruangan bedah. Rasanya perasaan saya campur aduk saat itu, takut, sedih, deg-degan pokonya the best haha. Masih ngerasa gak percaya setalah 29 tahun hidup saya ngerasain juga masuk ke ruang operasi yang dinginnya udah kaya masuk kulkas haha.

Setelah sampai di depan ruang bedah, saya diminta ganti pakaian dan menggunakan penutup rambut. Saya pikir suasana di sana bakal bikin tegang, alhmadulillah suster dan perawatnya justru berhasil banget mencairkan suasana. Mungkin udah keliatan banget muka tegang saya saat itu hehe.

Setelah semua pemeriksaan awal seperti cek tekanan darah, saturasi dan suhu selesai, saya dibawa masuk ke ruang operasi. Penasaran deh, kenapa ruang operasi suhunya sedingin itu ? 

Kemudian saya ditidurkan di atas meja bedah. Dokter dan perawat mulai memasangkan selang oksigen dan mengukur tekanan darah. Tapi lagi-lagi ada seorang dokter yang justru mengajak saya ngobrol dan bercanda, syukurlah meskipun gatau nanti bakalan kayak gimana, tapi saya bisa sedikit lebih tenang. Ketika mulai memasukan jarum suntik anestesi, dokter meminta ijin kepada saya dan meminta saya rileks. Pelan-pelan saya tertidur dan beneran gak inget apa-apa.

Perasaan belum lama dari ngobrol di ruang bedah tadi, saya tiba-tiba mendengar suara musik. Tapi gatau kenapa rasanya mata saya masih mengantuk dan sulit untuk dibuka. Suara-suara perawat dan dokter juga sudah mulai saya dengar. Dalam hati saya bertanya, proses kuretnya udah belum ya ? Tiba-tiba saya mendengar suara suami yang memberikan pampers kepada perawat. Pelan-pelan mata sudah mulai bisa terbuka, tapi rasanya masih pusing dan keleyengan banget. Ya Allah saya ingin bangun, ada anak yang menunggu saya di rumah, doa saya ketika itu.

Beberapa saat kemudian akhirnya saya benar-benar bisa membuka mata. Ternyata saya sudah di ruang observasi bersama satu pasien ibu muda. Kami berdua sama-sama selesai tindakan kuretase. Setelah dinyatakan tidak ada pendarahan lanjutan, saya dibawa ke kamar inap namun belum diperbolehkan makan atau minum. Ternyata setelah tindakan operasi, rasanya haus banget. Dokter menyarankan untuk minum air putih setelah observasi selama tiga jam. 

Setelah semuanya dinyatakan baik-baik saja, dokter membolehkan saya pulang esok harinya. Alhamdulillah, akhirnya bisa ketemu juga sama anak pertama saya. Rasanya bener-bener udah rinduuu banget. 

Sekitar empat hari saya meninggalkan Kakang di rumah bersama neneknya. Tapi rindunya kayak udah berhari-hari saya gak ketemu. 

Pengalaman kuretase ini semoga jadi pengalaman pertama dan terakhir buat saya. InsyaAllah anak kedua kami sudah bahagia bersama Allah SWT, dan mudah-mudahan Allah mempercayakan saya dan suami untuk bisa mempunyai anak lagi. aamiin..

Terimakasih untuk Paksu yang selama empat hari gak pernah absen menemani. Dan untuk semua jajaran Rumah Sakit Umum Daerah Kota Bandung, saya ucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya atas pelayanan yang sangat-sangat baik. Mulai dari pendaftaran, perawatan, tindakan, hingga kontrol, semuanya gratis. Alhamdulillah.

Nah buat temen-temen yang masih ragu dengan pelayanan pasien BPJS, mudah-mudahan setelah membaca pengalaman saya ini gak lagi ya. InsyaAllah selama semua prosedur kita jalanin sesuai aturan, pelayanan yang diberikan juga sangat memuaskan. 

Wassalam,


Firda Winandini

21 komentar:

  1. Ya ampun, kak. Turut bersedih ya, semoga next diberi momongan yang sehat dan kuat. Kata temenku kuretase tuh sakit kak, beneran ya? Syukurlah ternyata BPJS juga bisa ngecover buat kuretase. Sehat-sehat terus ya kak💗

    BalasHapus
  2. kaka sebelumnya mau ucapin turut berduka, pernah diposisi kaka jadi tau banget rasanya..
    aku juga kemarin waktu keguguran pake BPJS tapi aku ga kuret dan alhamdulillah semuanya gratisssss! bener-bener BPJS tuh membantu bangetttt..

    BalasHapus
  3. Suasana jadi lebih lega jika suster dan tenaga kesehatan lainnya bisa mencairkan suasana ya Bu. Dulu pas saya melahirkan di RS pakai BPJS alhamdulilah bidan dan susternya baik banget. Jadi enggak kapok pakai BPJS, beda dengan anggapan negatif yang kadang berseliweran.

    BalasHapus
  4. Aku baru tau loh kuret bisa pakai bpjs. Ternyata tetap dibius ya mom kirain kalau dikuret tuh ga dibius. Semoga tabah ya mom, dan bisa hamil lg. Aamiin

    BalasHapus
  5. Ya Allah, insya Allah dedek cantik pasti bahagia bun dan menjadi teman bunda dan suami saat di sirotol mustaqim... Aamiin ya Allah

    BalasHapus
  6. Innalillahi turut berduka yaa Mom. Aku juga sempet keguguran anak ketiga di usia 11 weeks, sepertinya karena blighted ovum, tapi enggak di kuretase, hanya dikasih obat2an.

    BalasHapus
  7. Sehat selalu kakak, semoga ini pengalaman kuretase yang terakhir ya, semoga segera diberikan kemudahan kedepannya.

    BalasHapus
  8. Kak, semoga diberi ketabahan ya. Aku jadi sedih karena keinget cerita temenku yang juga berkali-kali keguguran, padahal menanti banget pengen punya momongan. Baru tahu deh kalo BPJS juga bisa buat ngurusin gini, soalnya dulu temenku pakai uang pribadi dan habisnya banyak banget😭😭

    BalasHapus
  9. Wah baca ini mengingatkan saya ketika menjalani proses kuretase juga, bedanya waktu itu janin saya masih ada dalam rahim, tidak ada pendarahan/kontraksi sama sekali sehingga harus dipasang alat untuk merangsang kontraksi yg rasanya luar biasa saat proses pemasangannya. Semoga cukup sekali aja ya mba kita mengalami itu, sehat selalu

    BalasHapus
  10. Aamiin, insyaallah nanti dikasih kepercayaan untuk punya adik buat kakakng lagi ya kak. Makasih banget udah berbagi informasi kalau kuret juga bisa pakai BPJS

    BalasHapus
  11. Kak, innalillahi wa inna ilaihirojiun, big hug ya, alhmdllah ternyata bpjs juga g seburuk itu ya, sehat2 ya kak

    BalasHapus
  12. MasyaAllah,
    Kaka beruntung dapet pelayanan yang bagus.
    Andai semua pelayanannya seperti ini.

    BalasHapus
  13. MasyaAllah Tabarrakallah, ga semua bisa sehebat ibu. Terimakasih buat sharingnya ya Bu. Tetap semangat dan terus mengisnpirasi 🤗

    BalasHapus
  14. Pelayanan BPJS makin hari semakin lebih baik. Apalagi sekarang banyak RS yang sudah memberikan dengan optimal. Jadi tidak merasa khawatir lagi dengan pelayanan RS yang ada.

    BalasHapus
  15. innalillahi, ikut berduka cita ya, mbak. aku baru tau kalau kuret ini ternyata bisa pakai BPJS, ya. Berarti bisa mengambil kelas enggak sesuai kelas ya, mbak?

    BalasHapus
  16. Sebelumnya turut berduka ya , bpjs emang sangat membantu , saya juga baru operasi caesar dan steril alhamdulillah semua ditanggung bpjs dan dibantu jiga untuk proses pembuatan bpjs anak bayi setelah lahir

    BalasHapus
  17. Betul sekali kak Sungguh sebuah rejeki yang luar biasa ketika tiba-tiba harus rawat inap namun tanpa biaya sedikitpun. Untung ada bpjs ya

    BalasHapus
  18. Turut berduka ya mbak, kamu wanita hebat dengan berbagai jalan kehidupan yang dilalui. Sehat selalu untuk ke depannya mbak dan diberikan rezeki lagi oleh Tuhan.

    BalasHapus
  19. Oalah kalau kuret itu dibawa ke ruang operasi ya, mbak. Saya pernah keguguran, tapi karena waktu itu hari sabtu, saya harus menginap. sedangkan di rumah ada mertua yang sakit dan harus di rawat. jadinya saya rawat jalan.

    BalasHapus
  20. Turut berduka cita ya, Mba. Soal berobat saya juga selalu pakai BPJS dan gak dipersulit. Sempat operasi gigi tanpa biaya. Ternyata kuret juga bisa pakai BPJS, ya.

    BalasHapus
  21. BPJS sekarang udah enak banget layanannya. Aku juga merasakan sangat terbantu untuk terapi anak berkebutuhan khususku. Sama sekali ga ada beda dengan bayaran umum. Btw kuat ya say, insyaAllah

    BalasHapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)