Pages

Rabu, 13 Maret 2019

Langkah Mudah Lapor SPT Tahunan Elektronik

Assalamualaikum,

Hallo… Maret! Gak kerasa ya udah masuk di bulan ketiga tahun 2019. Kira-kira apa nih yang paling diinget kalo udah masuk di bulan ini ? Hmmm hayooh mikirr. Saya kasih kode deh, udah lapor SPT nya belom ? haha Nah iya bulan maret emang batas akhir pelaporan SPT wajib pajak pribadi nih gaes. Khususnya buat temen-temen yang udah punya nomer NPWP. Wajib lapor ya! 



Ngomongin SPT tahunan, per tahun 2017 lalu sebenernya pemerintah udah mewajibkan untuk lapor SPT melalui e-filling. Kebijakan ini dibuat untuk mempermudah setiap wajib pajak dalam hal pelaporan SPT tahunan. Wajib pajak gak harus datang ke KPP tiap tahun, tinggal duduk manis depan lappy, SPT udah dikirim ke DJP. Tapi kok masih aja ada yang bilang aturan ini bikin ribet ya ? Padahal tiap hari selalu akses internet, dan e-filling ini bisa kita akses kapanpun dan dimanapun. 

Mungkin yang bilang ribet itu, mereka yang belum sepenuhnya faham alur pelaporannya mungkin ya. Baiklah kalo gitu di postingan ini saya mau share beberapa langkah yang harus temen-temen siapin lebih dulu sebelum lapor SPT tahunan kalian. 

Memiliki NPWP 

Yang paling penting dan paling utama pastiin dulu kalo kamu memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) lebih dulu ya. Dan syarat buat bisa punya kartu ini bisa kalian baca di website DJP Online. Intinya setiap orang yang sudah memiliki penghasilan di atas PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) yaitu sebesar Rp. 54.000.000 (nominal ini bisa berubah tergantung aturan dari menteri keuangan) setahun untuk orang pribadi tanpa tanggungan wajib banget buat punya NPWP. Tapi buat temen-temen yang belum memenuhi kriteria dan memiliki kepentingan lain sehingga harus membuat NPWP juga bisa. Cara daftarin diri buat dapet NPWP ini juga gak susah kok, tinggal datang ke KPP wilayah masing-masingg sambil bawa persyaratan berkas yang dibutuhkan, kamu bisa langsung dapet nomer NPWP kamu. 

Memiliki E-FIN 

Nah kalo yang kedua ini saya pun baru punya sekitar satu bulan yang lalu. Cara buat dapetin no E-FIN juga gak ribet kok, gaes. Saya hanya perlu datang ke KPP tempat NPWP saya terdaftar. Kebetulan KPP untuk wilayah saya adalah KPP Majalaya yang ada di Jalan Peta, lingkar selatan. Dan bersyukurnya lagi, lokasi KPP majalaya gak jauh dari lokasi kantor saya, jadi bisa curi-curi waktu istirahat buat kesana. Saya pikir bakalan penuh banget, tapi ternyata antrian disana kosong, mungkin karena waktu itu masih bulan Februari, entah kalo sekarang hehe. Saya hanya diminta menyerahkan nomer NPWP saya ke petugas KPP dan menunggu sekitar 10 menit, akhirnya saya diberikan nomor identitas E-FIN milik saya. Petugas KPP juga menyarankan untuk langkah selanjutnya saya bisa membaca petunjuk pelaporan e-filling yang tertera di kertas tersebut. Artinya saya udah bisa mencoba untuk lapor SPT secara online. Yeayy 

Membuka Website E-Filling 

Sampai di kantor pastinya langsung saya praktekin dong setiap petunjuknya, yaitu masuk ke halaman website e-filling. Di bagian awal halaman, saya diminta log in atau daftar baru. Sama seperti akun media social, setiap Wajib Pajak wajib mendaftarkan NPWP lebih dulu untuk bisa log in ke halaman berikutnya. Saya pilih Daftar Baru, karena ini kali pertama saya untuk lapor SPT online. Setelah klik Sign Up, saya diminta memasukkan data diri dan Nomor NPWP saya, selanjutnya saya harus memasukan nomor E-FIN yang sebelumnya saya terima dari KPP. Selesai verifikasi data NPWP dengan nomor E-FIN tadi, akun sudah aktif dan saya bisa lanjut ke langkah berikutnya. 


Mengisi SPT 

Untuk seorang karyawan seperti saya, pastinya sekitar bulan januari atau februari, perusahaan pasti memberikan kita bukti pemotongan pajak kan ? Nah untuk di langkah ini, temen-temen tinggal isi setiap kolom yang diminta dengan nominal yang sama persis dengan yang ada di bukti potong masing-masing. Kita hanya perlu menambahkan pengisian harta dan kewajiban aja sih. Dan gak usah bingung cara menghitung pajaknya, karena sistem dari e-filling ini udah otomatis menghitung pajak kurang bayar maupun lebih bayar. Jika telah selesai mengisi semua kolom yang diminta, tinggal klik selesai dan kamu udah berhasil lapor SPT secara online. 

Mendapatkan bukti lapor 

Sama halnya dengan membayar, setelah lapor pastinya kita akan mendapatkan bukti lapor secara elektronik juga. Sistem akan mengirimkan bukti lapor temen-temen melalui email yang sudah temen-temen masukin sebelumnya saat registrasi akun. Makanya harus dipastikan kalo email yang temen-temen kasih masih aktif ya. Untuk contoh bukti lapornya kira-kira seperti ini. 



Nah gimana gampang banget kan buat lapor SPT tahunan ? Sebenernya apapun yang dilakukan jika sesuai dengan prosedur bakalan kerasa lebih mudah kok. Apalagi e-filling ini, bisa diakses setiap saat dan gak ribet juga. Jangan lupa batas pelaporan SPT tahunan tanggal 31 Maret ya, gaes, tinggal beberapa minggu lagi nih. Kan sayang kalo harus kena denda cuma gara-gara lupa lapor SPT huhu. Ngakunya nasionalis, lapor pajak aja masih syusah hihi 

Yuk mulai ditertibkan lagi bayar dan lapor pajaknya. Kalo bukan kita yang mulai, siapa lagi ? 

Wassalam 



Firda Winandini


19 komentar:

  1. Kalo buat case kaya aku gmana teh? Aku dulu sempet kerja cuma kemarenan dapet email suruh lapor spt. Sekarang statusku udah IRT. Itu gmana yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buat laporan tahun 2018 tetep harus lapor juga teh, cmn penghasilannya dinihilkan aja. Dan kalo emang ga akan dipake NPWP nya lebih baik mengajukan buat dinonaktifkan aja ke KPP tempat teteh terdaftar.

      Hapus
  2. Aku sudah lapor kemarin, di kantor aja didampingi sama finance karena udah punya E-FIN sejak tahun lalu. Ntaps banget prosesnya cepet dan nggak ribet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang gampang banget sist, gak harus antri2an lagi hehe

      Hapus
  3. Kalau kita udh resign dan jadi irt tuh yg non aktifinnya kita teh? Atau otomatis dari tempat kerja langsung di nonaktifin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus kita sendiri yang buat permohonannya ke KPP Teh

      Hapus
  4. Waa ini penting banget, temen2 kantorku banyak yang kebingungan buat lapor spt tahunan. Aku ga bisa bantu soalnya npwp nya udah atas nama suami, heheh. Aku share link ini ke mereka aja kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh teteh.. makasih yaaa semoga membantu :)

      Hapus
  5. Jadi keingetan belum lapor. Kemarin sudah nyoba eh, lama banget loadingnya. Ditinggal ngobrol, jadi lupa

    BalasHapus
  6. Baru banget kemarin diberesin gara gara lupa pencerahn banget teh tulisannya sekrang itu setiap orang harus tahu sama SPT dan laporan pajak mau gak mau daripada tar kaget pas ditagih sama orang pajak hehe

    BalasHapus
  7. wah teh informasinya berguna sekali ya

    BalasHapus
  8. Aku belum lapor pajak nih. Kemarin diingetin di email tapi lupa efin. Huhu. Lagi pula aku bingung, mau 2 tahun ini aku ga ada pemasukan (selain dari suami ya) jadi bingung apa yg harus dilaporkan, sedangkan npwp punya.

    BalasHapus
  9. alhamdulilah aku udah beres ngurusin SPT, dan caranya persis kaya yg Firdha tulis :)

    BalasHapus
  10. horeeee...aku udah mbak,barusan tadi pagi..berinteraksi kembali dengan e-Filling sebagai wajib pajak yang patuh

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah aku juga udah teh, ini udah tahun ke 3 pake e-filing dan emang mempermudah banget.

    BalasHapus
  12. NPWP ini jadi follow up aku selama kerja kemarin dan tahun ini aku sudah resign.

    BalasHapus
  13. Wah, bisa dicoba nih nanti. Rada males emang kalo gurusin ke tekape. Semoga bisa lancar deh aku juga. :D

    BalasHapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)