Senin, 20 November 2017

Balada Tukang Tagih (BTT)


Assalamualaikum,

Holaaa temen - temen, setelah sekian lama bertapa akhirnya hari ini bisa bikin postingan kembali di blog kesayangan haha

Kali ini saya ingin sedikit curhat tentang suka duka bekerja sebagai seorang tukang tagih atau lebih sopannya bagian penagihan dalam sebuah perusahaan.

Pasti temen - temen juga pernah mengalami kan bagaimana susahnya menagih hutang apalagi nagihin piutang orang alias perusahaan tempat kita kerja. Secara nagih piutang sendiri aja susahnya minta ampun dah, ini malah diharuskan nagih uang orang.

Nah kejadian - kejadian seperti ini sempat saya alamin juga selama menjadi tukang tagih sampai saat ini huhu. Bahkan ada beberapa tipe klien yang bikin ngakak sampai bisa bikin esmosi jiwa yang akhirnya timbul keinginan buat samperin tu orang ke rumahnya sambil bilang "Kalo punya utang bayar!" tapi lebar ah bisi jadi darah tinggi, mending dicurhatin disini aja, betul ? hahaha


Tipe yang pertama adalah tipe "Yang Ditagih Lebih Galak Dari Yang Nagih"

Tipe - tipe seperti ini kayaknya udah sering banget ditemuin, apalagi pas kita kebagian di posisi si penagih. Kadang orang yang ditagih bakalan lebih galak dan lebih beringas daripada penagihnya. Padahal kalau diinget - inget mah kan dia yang salah ya, tapi kenapa jadi berasa kita yang punya salah, kenapaaaa??? Dan solusinya kalau udah nemuin klien dengan tipe seperti ini, saya suka langsung bilang "Pokonya tagihan bapa/ibu bla bla bla, dan saya tunggu pembayarannya paling telat hari ini!" langsung tutup telepon, gak peduli dia masih ngoceh apa engga bodo amat HAHAHA. Salah sendiri, wong dia yang punya hutang kok kita yang dimarahi.

Tipe yang kedua, namanya tipe "Njeh - njeh Bae"

Nah kalau nemuin tipe yang kedua ini ada enaknya tapi ada ga enaknya juga. Enaknya pas kita nyerocos nagih hutangnya, dia pasti iya - iya aja tanpa ada perlawanan atau pembelaan sedikitpun. Namanya orang bilang iya, yauda saya anggap beliau mengerti dan akan segera membayar, eh taunya sampai berhari - hari berikutnya pun tidak ada pembayaran masuk. Jadi maksudnya beliau bilang "iya" itu apa ? Saya jadi bersuudzon kalau arti "iya" itu artinya "yowes lah karepmu, terserah saya mau bayar kapan" heuh. Dan akhirnya harus saya teleponin lagi dengan topik yang sama. Berasa dejavu.


Tipe yang ketiga adalah Klien Baper

Kadang suka ngerasa bersalah kalau saya ketemu klien seperti ini, niatnya cuma mau nagih hutang tapi kok malah dibilang marah - marah atau dibilang gak sopan. Jadi ceritanya ada beberapa klien yang sudah cukup berumur, saya cuma telepon untuk menanyakan pembayaran tagihannya, perasaan saya mah udah seramah mungkin di telepon dan kebetulan yang angkat telepon seorang bapa - bapa, kalau dari sluaranya seperti sudah berumur. Waktu saya telepon, beliau cuma mengiyakan dan bilang akan melakukan pembayaran. Besoknya, saya dapat kabar dari teman sekantor juga yang baru saja di telepon sama bapa yang sama, dan si bapa curhat kalau kemarin saya memarahinya dan bersifat tidak sopan terhadap orang tua, katanya"Atuh neng, da bapa teh tos sepuh. Tong dicarekan wae" yang jika diterjemahkan "Ya neng, da bapa sudah tua, jangan dimarahin terus,". Sejak saat itu, si bapa gak pernah mau telepon saya, dan kalau pun saya harus telepon beliau, saya selalu usahakan tidak mengatakan sesuatu yang menyinggung.


Tipe yang keempat adalah tipe idaman setiap tukang tagih nih, namanya tipe "Siap Langsung Bayar".

Bahagianya kalau udah ketemu klien dengan tipe yang ketiga ini, gak perlu berlama - lama nyerocos di telepon, langsung ngomong ke intinya aja dan mereka langsung jawab "Siap, hari ini saya bayar." dan beberapa jam dari tutup telepon ada pembayaran masuk, tanpa ada PHP. Coba setiap klien yang saya tagih termasuk ke tipe yang ketiga ini, udah bahagia banget hati saya. Bahagia emang sederhana ya haha


Tapi hikmah dari semua pengalaman saya tadi setidaknya saya belajar untuk lebih sabar menghadapi setiap karakter orang lain. Karena ternyata tanggapan setiap orang pas lagi ditagih kewajiban itu bisa berbeda - beda. Mungkin bisa jadi diluar ekspektasi kita sebelumnya. Semoga kita bukan termasuk orang yang menyebalkan pas ditagih kewajiban ya. Jangan baik waktu mau pinjemnya aja, tapi kita juga harus ingat kapan kita harus mengembalikannya juga, jangan sampai orang yang kita pinjami uang yang harus menagih haknya.


Wassalam,


Firda Winandini





37 komentar:

  1. Wah, aku kayaknya gak bisa kerja di bagian ini. Nagih utang personal aja suka susah. Huhuhu... suka gak tegaan. Kudu banyak sabar, ya, Neng? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar nya kudu ektra Teh, apalagi ngadepin tiap orang yang beda - beda karakternya hehe

      Hapus
  2. Harus tabah ya mak kerja di bagian penagihan ginii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tabah nya juga harus plus - plus hehe

      Hapus
  3. hahaha ini mah curhatan nyungnyeng sama toko W kamari nya? wkwkwkkw haha e,ang nyebelin sih kalau urusan tagih menagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha seble atuh da, sampe berkali2 telepon ga beres2 haha

      Hapus
  4. Teh itu yang siap langsung bayar tipe keempat yah hehehe teteh masih blm move on sama tipe yang ketiga :p
    masih mending teh ada yang galak pas ditagih ada juga loh yang tipe ninja ujug2 menghilang wkwkkwwk *pengalaman pribadi banjet pas nagih

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iyaa, udh aku ganti Teh barusan, makasih yaa
      nah berarti itu tambahnnya teh "Tipe Ninja" aku juga sering nemuin tuh tipe yang pas di telepon nomer nya udh gak aktif wkwk

      Hapus
  5. Tugas saya dikantor nambah jadi tukang tagih mba. Paling sebel sama orang yang tidak menepati janjinya. Mau gak mau ya harus bikin hitam di atas putih kalau sudah kelewat lama, apalagi kalau ditagih kesannya kaya ngehindar. Telepon gak diangkat, WA gak di read.
    Jadi penagih harus sabar ya Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh kita senasib ya Mbak huhu
      emang bikinemosi jiwa kalo udh ketemu klien yang susah ditagih utangnya, berasa kita yang kejam padahal kan emang kewajiban dia buat bayar ya

      Hapus
  6. hahahaha saya paham mbak perasaanmu, saya juga pernah berada di posisi yang ditagih hahaha sampe sekarang sih, karena saya punya usaha dan saya lebih memilih tipe yang iya iya.. sebenarnya bukan ga mau bayar tapi perputaran uang usaha yang kadang meleset kita ditagih padahal kita juga lagi nagih .. eeh curhat nih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang pemikiran orang usaha kan lumayan ya uang sedikit juga bisa buat perputaran dulu hehe

      Hapus
  7. Masalah tagih-menagih ini memang rada malesin, ya. Aku di kantor kena tugas megang dan nagih uang kas dari karyawan. Kadang suka kubiarin aja kalau ada yang nggak bayar. Heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kadang akupun gitu, kalau emang udah susuah ditagih ya aku laporin aja sama atasan haha *aduan

      Hapus
  8. Wkwkk makanya kutaksuka berhutang, duhhh hutang orang aja susah ya palagi hutang usaha, semangat tth

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Teh, duh harus ekstra sabarnya bergelut dengan hutang piutang tuh :(
      Siaapp Teh, amkasiihh :)

      Hapus
  9. Wah cocok kerjaannya buat saya yang tegaan ini mah, fir. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha emang butuh rasa tegaan ini mah Teh, sedangkan aku ga tegaan sama orang, jadi suka rada baper oge :D

      Hapus
  10. Balasan
    1. hihi sama Teh aku juga ga tegaan, tapi tuntutan pekerjaan wkwk

      Hapus
  11. Pernah berurusan dg tipe nomor 1. Itu cukup bagi saya buat gak ngutangin orang lagi. Trauma...malah dimarahi... Kan saya yg berbaik ati ngutangin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe trus abis dimarahin gitu gimana Mbak ? Orangnya bayar utang ga ? atau iklasin aja ? haha

      Hapus
  12. Pernah berurusan dg yg no 1 dan cukup bikin saya trauma gak mau ngutangin lagi. Takut!

    BalasHapus
  13. Yang bapa-bapa udah sepuh mah lebay, memanfaatkan kesepuhan untuk dikasihanin, utang tetep utang ai bapa. Jangan ngeles. Bayar woy! 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar ceu sabar hahahaha emosi ya ceu :D

      Hapus
  14. waduuuh, kebayang yah jadi tukang tagih, ada yang utang sama aku aja,mau nagih rasanya berat, apalagi ini jadi kerjaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya Teh, kadang suka ga tega juga kalo mau nagih2 apalagi kalo yang ditagihnya malah curhat perihal usahanya hehe

      Hapus
  15. Tipe perama lucu banget yah, yang utang lebih galak wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya Teh, ada2 aja emang karakter orang

      Hapus
  16. Hahaha, mbaa, aku yg jd inget cerita temenku yg kerja di bagian collection gini. Aku kerja di salah satu bank asing, yg mana kita jg ada bagian pinjaman, kartu kredit dan collection pastinya :D. Temenku itu tdnya di bagian KTA, tp krn dept nya ngurangin pegawai, dia di rotasi ke collection. Orangnya itu lembuuuut banget. Kebayang aja hrs nagih2 ke orang yg tipenya blm tentu sama :p.

    Bulan pertama dia ngeliatin temen2nya yg lagi nelponin nasabah, mulai dr yg lemah lembut, agak sedikit keras sampe ada yg kepancing emosi dr nasabah hahahaha.. Trs bahkan ada yg nelpon dr bawah meja supaya kata2 dia yg nth kasar ato ga, jgn kedengeran keluar wkwkwkwk.. Kan kita udh dilarang ya utk menagih secara kasar ke nasabah.

    Temenku lama2 ga kuat sih. Resign jg. Ga sanggub hrs hadapin nasabh2 yg aneh2 pas nagih.. Sempet dia malah jd ustad ala2 pas nagih. "ibu, ibu taukan kalo hutang itu dibawa mati? Kalaupun nanti ibu meninggal, hutangnya akan diteruskan ke anak ibu. Ibu ga kasian dengan keluarga ibu malah dibebankan hutang? "

    Besoknya, si ibu membayar wkwkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayanya harus aku praktekin nih strategi nagih sekalian dakwah juga biar setiap klien yang ditagih bisa langsung bayar hahaha

      Hapus
  17. Balasan
    1. iya Teh, dan tipe 1 ini paling banyak berkeliaran di muka bumi hahaha

      Hapus
  18. sebel sebel sebellll sama org yg punya hutang trs ditagih malah galakan dia.. huhhh

    BalasHapus
  19. Suka tipe yang terakhir, siap bayar. Hahaha. Duh, kayaknya dilemma kebanyakan orang kayak gini ya. Huhuhu BTT 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kalo udah dapet curhatan yang bikin kita galau Teh, mau dipaksa kasian, gak dipaksa kita yang kasian diteken kantor hehehe

      Hapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)