Kamis, 12 Oktober 2017

Pernikahan Bukan Perlombaan

Assalamualaikum,

Di umur transisi kayak sekarang ini, mulai banyak banget dapet undangan nikah dari teman sekolah, kuliah bahkan saudara sendiri. Dan pertanyaan yang selalu didapet setiap datang ke acara pernikahan ya itu - itu lagi, "kapan nyusul ?", "yah keduluan lagi" atau mungkin "masa rela dirunghal ?" Heloooww, ini ngomongin nikah atau lomba balap karung di acara 17an ya, kok ada istilah susul menyusul segala ?


Pernikahan merupakan salah satu ibadah bagi seorang Muslim, dan di dunia ini mungkin hanya sebagian kecil saja orang yang menolak untuk menikah. Itupun karena satu atau dua alasan yang tidak kita tau.  Pasti semua orang mencita - citakan hal yang sama, baik perempuan maupun laki - laki menginginkan untuk bisa menikah dengan seseorang yang terbaik menurutnya, memiliki keturunan yang cute - cute dan hidup bersama sampai maut memisahkan. #eyaa

Ada beberapa orang yang sengaja menunda pernikahannya bukan karena tidak mau menikah atau menolak menikah, tapi karena ingin menyelesaikan urusan lain yang menurutnya harus diselesaikan lebih dulu dibandingkan menikah, bisa dalam hal pendidikannya, karirnya, atau bahkan untuk alasan - alasan lain yang mungkin dianggap penting bagi dirinya.

Kadang di masa pacaran, rencana menikah pasti sesekali mah pernah dibicarakan oleh mereka yang merasa hubungannya akan dilanjutkan ke jenjang yang lebih serius. Tapi semuanya kembali lagi pada kondisi masing - masing orang. Beberapa alasan yang selalu menjadi pertimbangan baik bagi perempuan maupun laki - laki dalam menentukan waktu pernikahan menurut saya, bisa karena hal - hal seperti,

1. Ingin Menyelesaikan Pendidikan Atau Karirnya


Tidak bisa dipungkiri, untuk sekarang ini pendidikan memiliki peran yang sangat penting bagi kehidupan dan masa depan seseorang. Dan dalam menentukan keputusan menikah, biasanya ada beberapa orang yang ingin lebih dulu menyelesaikan pendidikan S1, S2 atau bahkan hingga S3. Mungkin untuk perempuan, waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pendidikan S3 terasa terlalu lama, tapi tidak sedikit juga keukeuh dengan opininya yang menganggap kebutuhan pendidikan hingga S3 adalah hal yang sangat penting untuk dirinya, apalagi untuk karir di masa depannya. Sehingga orang - orang seperti ini memilih untuk menunda (bukan menolak) pernikahannya.


2. Belum Menemukan Pasangan Cocok


Selain alasan pendidikan, alasan menunda pernikahan bisa  terjadi karena merasa belum menemukan partner hidup yang cocok dengan dirinya. Bukan berarti dalam memilih pasangan, seseorang memiliki standar yang terlalu tinggi,  hanya saja pertimbangan untuk memilih pasangan yang bisa menerima semua tentang dirinya dirasa sulit. Tidak semua orang bisa mengerti dan mau menerima masa lalu seseorang. Dan begitu ia menemukan seseorang yang dirasa cocok serta bisa membuat dirinya dan keluarganya merasa nyaman, tidak menutup kemungkinan untuk segera ia lanjutkan ke jenjang pernikahan.



Selain alasan - alasan tadi, masih ada beberapa alasan lain yang mungkin menjadi sebuah pertimbangan seseorang dalam mengambil keputusan menikah. Entah itu dari faktor dalam maupun faktor luar. 

InsyaAllah bakalan saya tulis di post berikutnya. Wait wait yaaa hehe


Salam hangat,

Terima Kasih


Firda Winandini




31 komentar:

  1. Kalo nikah dan punya anak cepet2an itumah nonton Motogp aja heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya Teh, udah jelas motogp mah rame haha

      Hapus
  2. Aku termasuk yang no 2 mbak. Belum nikah karena memang belum menemukan yang cocok. Daripada dipaksain dan amit-amit berakhir cerai kan mending seloow dulu sambil ihtiar dan berdoa sama Gusti ya nggak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuu banget Mbak, Insyaallah nanti didekatkan sama yang terbaik :)

      Hapus
  3. Ntar juga kalo ada jodohnya, waktunya menikah bakal datang. Society yg ribut, padahal Tuhan juga bukan ya, Fir :D nanya-nanya kapan nikah lah, ngejudge pilih-pilih lah, yaelah padahal mah langsung aja take action doain dlm hati atau kenalin ke siapa gitu yg berpotensi #eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pisan Teh Ulu, daripada cuman ngetawain trus nanya2 ga jelas, kan lebih manfaat kalo ikut ngedoain. #curhat hahaha

      Hapus
  4. Setuju. Pernikahan bukan perlombaan :)

    BalasHapus
  5. Aku pernah ditanya juga tuh, waktu belum nikah. Cuma dibilang wah giliran kamu nih, gitu aja siy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kaya gitu tinggal diaminin dalem hati aja ya Teh, siapa tau jadi doa hehe

      Hapus
  6. Yah gantung teureyen ini mah xixixi...

    BalasHapus
  7. Sabar aja, nanti juga insyaaAllah niat baiknya terlaksana. Nikmatin dulu masa2 single yg ga akan terulang ^^

    BalasHapus
  8. Hehe.. yang pasti sih nikah itu karena sudah ketemu jodohnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kalo belum ketemu jodoh namanya solo ya teh :D

      Hapus
  9. Ide bagus Teh ditulis di blog alesannya. Jadi kalau ada yang nanya, tinggal ngasih link :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah tau aja nih Teh Eva, siapa tau makin banyak yang nanya, PV nya juga makin naik hahaha

      Hapus
  10. Pernikahan itu ikatan (yang kalau bisa) seumur hidup. Jadi emang butuh dipikirkan baik2, enggakk hanya siap materi,tapi juga mental. Emang tdk perlu terpengaruh dengan makin banyaknya yg nikah, sementara diri masih sendiri, yg penting nyiapin diri, shg saat jodoh datang udah siap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinnn.. Setujuuu sama Mbak April. Karna pernikahan emang perlu kesiapan mental yang matang. Terima Kasih Mbak :)

      Hapus
  11. Menikah mah memang bukan perlombaan tapi ga ada salahnya nikah muda (mun udah aya pasangan) wakakak, semoga mendapatkan jodoh terbaik yaa FIRDA

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha AMIIINNNNN, doain atuh sing dienggalkeun hahaha

      Hapus
  12. Speacless ah... Mau nulis apa..
    Menikah kalau sudah ada calonnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu mah syarat yang wajib terpenuhi

      Hapus
  13. Setuju banget. Pernikahan memang bukan perlombaan. Pacepet-cepet. Aku dulu malah pengen nikah kalo udah berumur. Biar bisa dewasa. Tapi takdir berkata lain. Gak bisa juga ditolak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dikasi rejekinya cepet ya Teh :)

      Hapus
  14. iya bener mbak, menikah itu bukan perlombaan. siapa yang udah siap ya silahkan. kebanyakan kalau sudah wisuda banyak yang nanya #kapannikah kan bikin gmna gitu, orang jomblo, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe padahal kan kalo udh wisuda kadang masi kepengen nikmatin single ya

      Hapus
  15. Nyaman. Itu kata kuncinya. Aku suka sebel kalau dirurusuh kapan, standar ketinggian endebra endebre.Yang jalanin siapa yang riweuh siapa hahaha... Disenyumin aja walau pengen nyubit gemes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setuju banget teh, yang ada juga harusnya banyak doain bukan banyak nanya haha

      Hapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)