Sabtu, 10 Juni 2017

Ngabuburit di Taman Hutan Raya Dago

Assalamualaikum,

Yeaayyy weekend !!!!
Alhamdulillah hari ini sudah masuk puasa hari kelimabelas. Gimana puasanya ? Harus lancar yaa sampai lebaran nanti hehe

Ngomongin weekend, udah punya rencana liburan ke mana nih gais ? Kalo lagi puasa gini gausah jauh - jauh cari tempat liburan sampe ke luar kota lah, yang deket - deket di Bandung juga banyak. Salah satunya nih saya kasih referensi liburan sekalian ngabuburit di daerah Dago Pakar, Bandung.






Dan jujur, 2 minggu yang lalu adalah kali pertama saya berkunjung ke tempat ini. Malu - maluin banget sebenernya, udah 23 taun tinggal di Bandung tapi belum pernah ke salah satu tempat bersejarah kaya gini hehe. Nah makanya saya mau berbagi sedikit pengalaman saya saat menghabiskan hari libur disana.

Buat orang Bandung pasti udah pada tau Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda kan ? Objek wisata yang juga merupakan tempat bersejarah jaman penjajahan Belanda dan Jepang ini ternyata menyimpan keindahan alam yang lain lohhh....

Disana saya mengunjungi beberapa objek wisata sekaligus sarana belajar juga. Inget kata Bung Karno dulu kan, "Jas Merah" jangan melupakan sejarah.



Yang pertama saya kunjungi adalah Goa Jepang, jaman dulu goa ini dibangun oleh pekerja - pekerja Indonesia (Romusha) pada saat jaman penjajahan Jepang, tempat ini dipakai sebagai sarana penyimpanan amunisi, logistik dan senjata bagi tentara Jepang. Suasana di dalam yang gelap dan lembab membuat saya ga betah lama - lama disana. Yang saya lihat di dalam hanya lorong panjang dan disamping kanan kirinya ada 4 ruangan gelap yang dulunya dipakai para komandan tentara Jepang untuk beristirahat.Tempat ini juga merupakan salah satu tempat penyekapan para tawanan perang Jepang.



Selesai lihat - lihat diarea Goa Jepang, saya lanjut ke Goa Belanda. Tapi, untuk sampai ke Goa Belanda, saya harus berjalan kaki sekitar 15 menit. Perjalanannya ga kerasa cape, jalan teduh karena pohon - pohon mahoni besar berjejer di sepanjang perjalanan saya. Sesekali saya juga mampir ke warung makanan yang ada di sana. Jadi ga perlu takut kelaparan di tengah perjalanan ya.




Tidak terasa akhirnya saya sampai di objek wisata kedua, yaitu Goa Belanda. Saya melihat suasana di sekitarnya lebih ramai di banding saat di Goa Jepang tadi. Dan karena waktu itu hari Minggu, banyak pengunjung yang berasal dari luar kota juga.

Goa Belanda ini sebenarnya dibangun dengan tujuan awal sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) pertama di Indonesia, namun dengan berjalannya waktu dan karena adanya perang saat itu, maka terowongan ini dialihfungsikan menjadi markas tentara militer Belanda. Di dalamnya terdapat 15 lorong yang digunakan sebagai tempat istirahat tentara militer Belanda, penyimpanan senjata dan amunisi, penjara bagi tahanan - tahanan perang, serta menjadi pusat telekomunikasi Hindia - Belanda.



Di sepanjang lorong, saya lihat ada bekas rel kereta. Ternyata menurut cerita, dulunya rel ini dipakai untuk mengangkut barang dan senjata yang dibutuhkan untuk perang.

Waktu itu saya coba masuk ke Goa Belanda ini, dan ternyata lorong disini cukup panjang. Suasana di dalam Goa Belanda ini tidak jauh berbeda dengan Goa Jepang yang sebelumnya saya datangi, hanya saja di dalam Goa Belanda terlihat lebih rapi dibanding Goa Jepang, mungkin karena seluruh ruangan di dalam lorong tersebut sudah di semen.



Gerbang utama Goa Belanda ini menembus ke daerah Maribaya. Lorong Goa yang dibangun menembus daerah Dago dengan Maribaya ini menyuguhkan pemandangan bukit yang bagus bangeettt.. Selain itu, masih ada objek wisata alam lainnya yang bisa kita kunjungi disana, salah satunya yang paling banyak menjadi tujuan wisata pengunjung adalah Curug Omas.


Oh iya, buat menikmati setiap objek wisata di Tahura ini, kamu hanya perlu membayar tiket sebesar Rp. 15.000 aja per orang. Dan untuk sampai ke Goa Jepang dan Goa Belanda, kamu harus siap jalan kaki ya gais.

Jadi gimana ? Udah ada ide buat liburan besok ?

Semoga postingan ini bisa memberi manfaat buat temen - temen yang bingung mau menghabiskan liburan dan ngabuburit dimana.


Terima kasih,


Firda Winandini



16 komentar:

  1. Pengen bangte saya ke sini. Tapi pengennya sekalian menginap di sekitar Tahura. Abis suka macet ke sananya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau weekend emang macet banget di daerah sana. harus berangkat pagi2 banget hehe

      Hapus
  2. Ngabuburit kesana kayaknya asik yah, bekel tapi terus botram, bisa gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayu hayu bisa ka, asal jangan botram di dalem goa nya aja haha

      Hapus
  3. Tempat ulin jaman baheula heheu trakhir ksini sebwlum ke Tebing Keraton

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemon atuh teh ulin bareng kesana hahaha

      Hapus
  4. Terakhir kali maen ke gowa Belanda oas aku masih kuliah. Tahun 2001. Sempet nyasar dan baru nemu jalan balik menjelang Maghrib. Pengen deh maen lagi ke sana. Kapan, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insha Allah skg mah ga akan bikin nyasar teh, soalnya udah ada petunjuk jalannya.. Hayu teh kapan - kapan kita kesana lagi :)

      Hapus
  5. sering denger tapi belum2.. next rencanain ksana aah.. thx infonya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuss rencanakan teh, lumayan main ke tempat sejarah nambah ilmu juga hehe

      Hapus
  6. Terakhir ke sana beberapa thn yg lalu

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. ayo Teh, mumpung udah liburan nih hehe

      Hapus
  8. Adem dan asri sekali ijo-ijo di Taman Dago nya..

    Salam dari travel blogger DIY dan sekitarnya; menggapaiangkasa.com

    BalasHapus

Terima Kasih sudah membaca :) Silahkan berkomentar dengan sopan hehe :)